Tag

, , , , , ,

Seperti posting sebelumnya, aku lagi mencoba menikmati salam-salam dari surga nih… Kemarin lagi mencoba menikmati salam dari surga dalam bentuk sakit demam. Susah juga mencari makna salam dalam bentuk demam tersebut, he he he…

Yah paling enggak bisa stay di rumah nemenin Sekar belajar buat ulangan umum, walaupun dengan badan yang rada-rada melayang. Belum selesai menikmati salam dari demam, handphone berbunyi dengan ringtone “Yen ing tawang ono lintang”… wah dari istri nih. Ternyata dia lagi di bengkel ban, badan setengah lemes, habis dimalingin laptop setelah ban mobilnya kena ranjau paku. WALAH!!!

Dengan badan yang masih setengah melayang, langsung meluncur sama driver ke TKP. Urus ini itu ke kantor polisi, terutama urus surat hilang buat kantor istri (laptop kantor). Dasar orang Jawa, MASIH UNTUNG… itu bukan laptop pribadi. MASIH UNTUNG di tas laptop gak ada dokumen2 penting. MASIH UNTUNG cuma laptop, bukan mobilnya yang hilang…

Ada temen yang bilang “kurang amal kali…” Apa iya ya, salam dari maling kali ini mengisyaratkan harus lebih beramal lagi… Tapi kalau dipikir-pikir, emang kita beramal dalam rangka biar nggak dimaling? Wah jadi nggak bener dong motivasinya kalau gitu.

Ah sudahlah, apapun arti salam dari maling itu… salam balik aja deh buat mas-mas maling itu. Have a nice life ya mas…

Walau demikian, aku yakin akan semakin sulit mencerna salam dari maling andai saja itu laptop bukan punya kantor tapi milik pribadi… kalau dah gini salam dari maling masih ditambahin salam dari untung…

Untung…. untung…. untung…

Salam damai…