Tag

, , , , , , , , ,

Gudeg Wijilan - Jogjakarta

masih cerita dari sebuah negeri berhati nyaman – Jogjakarta

Rasanya seperti belum ke Jogja kalau belum menyempatkan diri makan Gudeg. Sayur nangka mentah (bahasa jawanya: Gori) yang sudah berkali-kali dimasak, sampai hampir kering kuahnya dan nangkanya jadi lembut banget.

Ngomongin Gudeg, secara umum klasifikasinya ada 2 cara untuk membedakannya (sepanjang pengetahuan saya yang nggak terlalu panjang):

  1. Dari tingkat kekeringan Gudeg : ada jenis Gudeg Kering (hampir tidak ada kuah) dan Gudeg Basah (masih ada kuahnya, walaupun tidak banyak seperti gule).
  2. Dari rasanya: ada jenis Gudeg Manis (ini ciri khas Jogja – dan di antaranya Gudeg Yu Djum masuk yang paling manis rasa gudegnya) dan Gudeg Asin (masih manis juga tapi nggak terlalu manis dan ada asinnya sedikit, ini biasanya Gudeg Solo yang begini rasanya).

Gudeg yang cukup atau barangkali paling terkenal di Jogja barangkali adalah Gudeg Yu Djum.

Gudeg Yu Djum - Selokan Mataram Jogja

Gudeg Yu Djum aslinya dari sebuah rumah di gang sempit di belakang Selokan Mataram – sebelah utara kampus UGM, dipisahkan sebuah selokan. Makan di situ tidak hanya menikmati sepiring gudeg dengan pilihan lauk mulai dari telur hingga berbagai bagian ayam, tetapi juga ada iringan musik jadulnya. Mak nyus di lidah, mak nyes di telinga rasanya…

Gudeg Yu Djum ini juga ada di Wijilan, yang dinobatkan menjadi Sentra Gudeg Jogjakarta – letaknya di plengkung sebelah timur keraton Jogjakarta. Di situ berderet lebih dari 5 warung gudeg dengan citarasanya masing-masing.

sepiring nasi gudeg paha atas - Yu Djum

Dari sisi rasa, makan Gudeg adalah urusan selera. Ada yang suka manis, ada yang suka agak asin. Tetapi secara umum awareness dan top of mind Gudeg saya rasa masih dipegang oleh Gudeg Yu Djum, walaupun perlu dilakukan survey yang komprehensif untuk bisa menyatakan itu… he he he…

Walaupun Gudeg Yu Djum yang paling terkenal, “ndilalah” kok ya kalau pas jam makan siang itu sering habis dan tunggu pasokan baru dari dapurnya di Selokan Mataram. Biasanya kalau sudah begitu, mengalirlah massa penikmat gudeg tersebut ke warung-warung lain disekitarnya. Saya kadang berpikir, eh lha kok kalau namanya rejeki itu ya pasti ada saja caranya untuk mengalir. Seperti halnya warung-warung gudeg itu tadi, tadinya terima limpahan malah jadi banyak yang mulai cocok juga. Dan memang dari sisi rasa, tidak ada yang nggak enak sih sebenarnya.

sepiring gudeg paha atas - Bu Widodo wijilan

Di sekitar Wijilan ada Gudeg Yu Djum, Bu Wiwiek, Bu Widodo, Bu Lies, dan apalagi ya… nggak nyatet saya. Lha wong saya ke sana mau makan kok, bukan survey. Monggo dikoreksi kalau ada yang kurang atau ada yang salah.

Memang yang namanya Gudeg pun punya keadilannya sendiri. Baik itu dari sisi rasa maupun cara lainnya, rejeki dari gudeg mengalir dengan adil kepada rakyat Jogja. Bahkan hingga mbok-mbok penjual Gudeg di setiap pengkolan jalanpun mendapatkan keadilan rejekinya masing-masing.

Di tempat-tempat lain warung Gudeg ada juga yang menawarkan gudeg bukan dengan nasi, tapi dengan bubur. Istilahnya bubur lemu, karena dimasaknya dengan sedikit ditambah santan sehingga sudah gurih dan agak berlemak. Wah bubur lemu + gudeg + brutu, mak nyus banget lho buat sarapan… Silakan dieksplorasi saja warung-warung gudeg kecil, banyak yang enak kok. Sudah gitu, enaknya sambil makan gudeg itu kita sambil ngobrol sama yang jualan. Asik lho… jadi berasa bener Jogja-nya. Nggak cuma melulu jadi turis yang dari hotel, ke tempat wisata, belanja, pulang.

Gudeg memang maha adil, eh Tuhan ya yang maha adil…🙂

Salam damai.